Ya Allah JauHkaN AkU sEpErTi TiMur DaN BaRat

23 04 2009

0fca78bgzza

……………………..

Assalamualaikum…

…………………………

Hari demi hari silih berganti, tahun demi tahun sudah pergi, akan tetapi apa yang dikatakan sunnah itu tetap diingati lagi diikuti. Dalam peribadi seseorang muslim, terdapat satu keisitmawaan barangkali ianya tidak dimiliki mauhpun ditekankan dalam agama melainkan agama islam yang mana ianya dipanggil peradaban mengikut neraca atau prinsip agama.

……………………………….

Peradaban adalah satu yang sinonimnya dikaitkan dengan akhlak, tingkahlaku atau peribadi seseorang. Malah sebahagian besar manusia memandang  atau menggambarkan secara kasar berkenaan diri seseorang itu melalui peradabannya. Peradaban adalah sesuatu sifat banyak dikaitkan dengan kelakuan, percakapan bahkan persetujuan yang yang dilaksanakan, malah dengan menjaga peradabanlah, secara langsung mahupun tidak kita dapat menjaga maruah diri sendiri mahupun orang lain daripada tercemar.

Akan tetapi, ramai yang lupa akan penting dalam menjaga peradadapan dalam dirinya, dan jika ia diabaikan akibanya timbullah banyak masalah yang berpunca darinya yang terpaksa ditanggung oleh orang lain atau masyarakat keseluruhannya.

……………………………….

Sabda Rasulullah s.a.w :

…………………………………

” Seseorang itu berkata-kata dengan sasuatu perkataan yang diredhai Allah, akan tetapi ia tidak mengatahui akan perkataannya itu amat diredhai ( Allah ), lalu Allah mencatatkan baginya keredhaan sehingga ia bertemu dengan Allah, malah ada juga yang berkata dengan sesuatu perkataan yang Allah murkai, akan tetapi ia tidak menyangka akan kemurkaan Allah ( terhadap perkataannya ), lalu dicatatkan kemurkaan baginya sehingga hari ia bertemu dengan Allah “ . ( Hadith Riwayat Al-Imam Malik )

23pics407116nq

……………………………….

Akan tetapi tidak dinafikan, kadang kala kita tidak dapat untuk mengelakkan diri daripada perlisisihan atau percanggahan pendapat berkenaan sesuatu, malah kita jugak tidak dapat untuk memgiakan akan sesuatu diluar persetujuan kita dalam banyak perkara diantara kita dan masyaratak sekitar.

Tetapi janganlah jadikan perselisihan tentang sesuatu itu sebagai medan untuk kita bertempur sesama lain dengan membuka keburukan seseorang itu, atau memperincikan setiap kesalahan yang dilakukan, mahupun membalas segala kutukan yang dikenakan terhadapnya dengan balasan yang sama dilakukan oleh lawannya. Janganlah samakan kita dengan kebanyakkan ahli politik baik dipihak agama mahupun tidak yang berprinsip dengan mengatakan ” no” untuk pihak lawan dan ” yes ” untuk yang sekapal dalam apa jua tindakan dan isu yang dibahaskan.

………………………………..

Malah kita perlu menjadikan diri kita ini sebagai masyarakat yang bersikap terbuka untuk semua pihak, dan jikamana ada  padanya pendapat yang perlu dipertimbangkan dan tidak dipersetujui  datanglah ia dengan hujah bagi menolak pendapatnya bukan untuk menolak tuan yang memberi pendapat.

……………………………….

Jadikanlah persamaan yang ada pada kita dan padanya satu titik persaudaraan biarpun ia sebesar pasir, buanglah segala pencanggahan, perselisihan mahupun pertelingkahan itu biarpun sebesar gunung agar ia tidak menjadi batu penghalang diantara kita dengannya dalam menjaga hubungan persaudaraan.

……………………………………..

Renunglah apa yang dikatakan oleh Rasulullah s.a.w didalam hadithnya :

…………………………………….

” Wahai tuhanku jauhkanlah diantara aku dengan segala kesalahanku sepertimana engkau jahukan diantara timur dan barat, wahai tuhanku engkau bersihkanlah aku dari segala kesalahanku dengan air, salji, dan kesejukan ( air batu ), wahai tuhanku engkau hilangkan aku dari segala dosa dan segala kesalahanku sepertimana  hilangnya kekotoran itu dari kain yang putih “. ( Hadith riwayat Bukhari dan Muslim ).

………………………………….

Wallahhu Ta’la A’lam…

………………………………………

” Jika kamu berselisihan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalilah kepada Allah  (Al-Quran) dan Rasul (As-Sunnah) “

Surah An-Nisaa’ : 59 .

………………………………………

minitramways.wordpress.com

Mohammedia, Morocco.

24 April 2009 ( 5.50 PM )





Tahniah buat pemimpinku

12 04 2009

resist

………………………

Assalamualaikum wrbt.

datukserinajibrazak

………………………..

Tahniah dan jutaan tahniah buat pemimpin Malayisa ke enam, Yang Amat Berhormat Dato’ Sri Mohd Najib Abdul Razak dengan ini secara rasminya menjawat jawatan perdana menteri Malaysia. Semoga dengan jawatan tersebut, beliau mampu membawa negara Malaysia amnya dan raykat Malaysia khasnya kepada ketamadunan yang lebih baik merangkumi pelbagai aspek seperti keilmuan dan kesasteraan, keperibadian dan keakhlakan, kemodenan dan keintelektualan, keagamaan dan keperadaban, kesatuan dan keperpaduan, keamanan dan kesejahteraan, yang mana ia diantara aspek yang perlu dititik beratkan untuk menerajui kepimpinan yang  berkesan.

Firman Allah Ta’ala ( bermaksud ) :

……………………………….

” wahai orang-orang beriman, hendaklah kamu menjadi orang-orang yang sentiasa menegakkan keadilan, lagi menjadi saksi ( yang menerangkan kebenaran ) kerana Allah, sekalipun terhadap diri kamu sendiri, atau ibubapa, dan kaum kerabat kamu. kalaulah orang ( yang didakwa ) itu kaya atau miskin ( maka janganlah kamu terhalang untuk menjadi saksi yang memperkatakan kebenaran disebabkan kamu bertimbang rasa ), kerana Allah lebih bertimbang rasa keatas keduanya. Oleh itu, janganlah kamu ikutkan hawa nafsu supaya kamu tidak menyeleweng dari keadilan. Dan jika kamu memutar-belitkan keterangan ataupun enggan ( menjadi saksi ), maka sesungguhnya Allah sentiasa mengatahui dengan lebih mendalam apa yang kamu lakukan “. ( Surah Al-Nisa: 135 )

……………………….

Prinsip keadilan amatlah ditekankan di dalam islam, malah prinsip ini amat dipandang serius dalam kepimpinan. Hal ini adalah kerana, ia adalah salah satu tunggak utama diantara tunggak-tunggak yang ada di dalam setiap prinsip  untuk dijadikan sebagai medan utama dalam kepimpinan.

Setiap rakyat mengimpikan satu keinginan akan kepimpinan yang dapat membangunkan kehidupan atas kebaikan, dan hal ini amatlah bergantung kepada kepemimpin yang menerajui kerajaan atau permerintahan yang membawa bersamanya rakyat kearah kebaikan mahupun kemudaratan. Hanya satu yang menjadi ukuran ataupun pencaturan dalam keputusan iaitu digelar kebijaksanaan dalam kepimpinan.

…………………………………….

Adapun segala harapan dan keinginan hanyalah menjadi kenyataan dengan adanya pemerintah yang berkerja, dihatinya hanya untuk rakyat tanpa baginya kerakusan dalam pemerintahan, turun padang bersama-sama rakyat dalam apa jua keadaan, mesra dan mudah digauli tanpa kira sempadan darjat dan panggilan, bersama dalam majlis kerabat mahupun kerakyatan. Inilah kepimpinan dijadikan tauladan, keinginan rakyat untuk melihat satu kepimpinan yang menjadi harapan, mudah-mudahan inilah ia pemimpin yang diinginkan malah menjadi idaman…

……………………………………….

Wallahu Ta’ala A’lam…

…………………………….

” Jika kamu berselisihan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalilah kepada Allah  (Al-Quran) dan Rasul (As-Sunnah) “

Surah An-Nisaa’ : 59 .

minitramways

 Mohammedia, Morocco.

11 April 2009