KoMeNtaR ” TiDaK SaLaH MeMiNta JaWaTaN “

15 02 2009

ghazza1

Assalamualaikum…

………………………………………..

Sedikit komentar berkenaan tajuk yang dibahaskan, bukanlah untuk menunjukkan saya ini seorang yang pandai mahupun sempurna, akan tetapi hanyalah ingin berkongsi maklumat berkenaan dengannya disisi pandangan ulama’ yang masyhur.

…………………………………..

Penulisan kali ini mungkin akan menyentuh secara langsung mahupun tidak langsung bagi sesiapa yang memperkatakan tentangnya dan memperbahaskan berkenaannya, akan tetapi bukanlah ia bertujuan untuk menjatuhkan maruah seseorang  malah  ia sekadar ingin berkongsi berkenaan apa yang akan diperbahaskan tentang  permasaalahannya. Dan saya sedia  menarik balik segala kesalahan di dalam penulisan ini jika terdapat padanya sesuatu yang bertentangan Al-Quran dan As-Sunnah.

……………………………………

Sesungguhnya jawatan itu adalah satu tanggungan yang perlu dipikul bagi yang mampu untuk memikulnya, dan janganlah kamu merasakan tanggungan itu ringan dan cenderung untuk kamu memintanya sedangkan kamu tidak mampu dan tidak layak untuk memikulnya.

……………………………….

Sabda Rasulullah s.a.w :

………………………………….

” Wahai Abu Zar r.a, sesungguhnya aku melihat engkau seorang yang lemah, sesungguhnya aku suka untuk engkau apa yang aku suka untuk diri aku. Maka janganlah engkau menjadi ketua ke atas dua orang dan janganlah engkau uruskan harta anak yatim ” . ( Hadith riwayat Muslim )

………………………………………..

Akan tetapi, apa yang diperkatakan disini, bukanlah semua yang meminta jawatan itu buruk di sisi islam, bahkan ia dibolehkan dengan sebab-sebab tertentu yang membolehkan ia dilakukan. Jika ianya disebabkan untuk memperbaiki sistem atau pengurusan sesuatu kaum ataupun ingin menghapuskan kezaliman dan penyelewengan pemerintah maka yang demikian itu dikira jihad.

………………………………………..

Firman Allah ta’ala ( maksudnya ) :

……………………………………..

” Yusuf berkata : jadilah aku mentadbir perbendaharaan hasil bumi ( mesir ), sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengatahui cara mentadbirkannya. Dan demikianlah caranya, kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa di bumi Mesir, dia bebas tinggal di bumi itu dimana sahaja yang disukai. Kami limpahkan rahmat kami kepada sesiapa sahaja yang kami kehendaki, dan kami tidak menghilangkan balasan baik orang-orang yang berbuat kebaikan “. ( Surah Yusuf : 55-56 )

………………………………………….

Kata Al-Imam Al-Qurtubi : “ sesungguhnya Yusuf hanya meminta kuasa setelah dia mengatahui bahawa tiada sesiapa yang setanding dengannya, yang dapat melaksanakan keadilan, pembaikan dan menyampaikan hak-hak fakir miskin. Dia melihat yang demikian itu fardhu ain keatas dirinya, kerana tiada sesiapa lagi ( yang layak ) selainnya. Demikian juga hukumnya pada hari ini. Sekiranya seseorang itu tahu mengenai dirinya, bahawa dia dapat menegakkan keadilan dalam kehakiman dan hisbah, sementara itu tiada seorang pun yang sesuai dan setanding dengannya maka jawatan itu dianggap fardhu ain keatasnya. Wajib dia mengendali dan meminta. dan hendaklah juga memberitahu sifat-sifat yang melayakkannya iaitu ilmunya, kemampuannya dan lain-lain “. ( Tafsir Al-Qurtubi, J 9, m/s : 21 )

………………………………………..

Syeikh islam Ibn Taimiyyah juga menyebut sesugguhnya meminta jawatan itu atas tujuan kemaslahatan agama bukanlah sesuatu yang dilarang oleh agama. ( Majmu’ Al-Fatawa, J 8, m/s : 68 )

………………………………………

Justeru itu, perlu ada pada seseorang itu satu sikap tanggungjawab ataupun amanah  pada dirinya dalam menilai kemampuan dan kekuatan yang ada padanya  untuk dipertonjolkan kepada masyarakat apabila diperlukan,  dalam menjadikan ia sebagai bukti atas kemampuan baginya untuk  memikul tanggungan yang bakal diambil apabila ia menjadi satu tanggungjawab yang diwajibkan keatasnya.

………………………………….

Walllahhu ta’ala a’lam…..

……………………………………

” Jika kamu berselisihan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalilah kepada Allah  (Al-Quran) dan Rasul (As-Sunnah) “

Surah An-Nisaa’ : 59 .

………………………………………

minitramways.wordpress.com






TaHnIaH

15 02 2009

ghazza

…………………………………………………….

3278411291_d8a318ce84

Assalamualaikum…

…………………………………….

Tahniah dan syabas diucapkan kepada saudara yang memenangi pilihanraya bagi jawatan timbalan setiusaha 1, dan selamat menjalankan tugas dengan baik. Bagi yang tidak terpilih, janganlah menjadikan ini sebagai satu penghalang untuk kita melupakan atau sebab untuk kita berdiam diri dalam menjalan tugas mahupun dalam memberi sokongan dan sumbangan kepada persatuan.

………………………………………………………

Mungkin bagi yang berjaya, ini satu kejayaan yang dicapai buat masa ini, dan bukannya penentu bagi kejayaan anda pada masa hadapan melainkan baginya amanah dan kesaksamaan. Bagi yang kurang berjaya, ingatlah sesugguhnya anda telah terselamat dari satu bebanan atau tanggungan yang perlu anda pikul dan ia akan disoal baginya di Akhirat kelak. Dikhuatiri bebanan inilah yang menyebabkan anda ke neraka. nauzubillah min zalik….

……………………………………………….

Firman Allah Taala ( maksudnya ):

………………………………………………

” Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum dikalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu “. ( Surah An-Nisa’ : 58 ).

………………………………………………….

Tertarik saya apabila membaca kisah khalifah Harun Al-Rasyid dalam kitab Sifat Al-Safwah karya ibn Al-Jauzi. Ketika Khalifah Harun Al-Rasyid menaiki bukit Sofa’, lalu berkata seorang ulama’ bernama ‘Abd Allah bin ‘Abd Al-Aziz Al-‘Umari kepadanya : ” lihat kearah ka’abah “, jawab Harun Al-Rasyid : ” Aku sedang lihat “, kata beliau lagi : ” berapa jumlah mereka?. “, jawab Harun Al-Rasyid : ” siapa yang mampu membilangnya “. Kata beliau pula : ” Berapa jumlah manusia seperti mereka ?. “, jawab Harun Al-Rasyid : ” hanya Allah yang mampu menghitungnya “, kata Al-‘Umari : ” ketahuilah engkau bahawa setiap mereka itu akan ditanya pada hari kiamat tentang diri mereka sahaja, hanya engkau akan ditanya tentang diri mereka semua, maka hati-hatilah engkau tentang nasib engkau nanti “.

…………………………………………………………….

Sabda Rasulullah s.a.w :

………………………………………………..

” Tiada seorang pemimpin pun yang mengendalikan urusan rakyatnya dari kaum muslimin kemudian dia mati dalam keadaan dia menipu mereka melainkan Allah haramkan baginya syurga “. ( Hadith riwayat Bukhari dan Muslim )

…………………………………………………………………….

Hal ini menunjukkan, betapa beratnya sesuatu jawatan itu apabila seseorang menerimanya dengan ia memandang sebagai amanah bukannya sebaga jawatan. Bagi sesiapa yang memandang itu sebagai jawatan, untuk menonjolkan dirinya mahupun memiliki sesuatu yang tidak dapat dimiliki oleh orang lain, makan jadilah jawatan itu sebagai satu yang dicari-cari dan dinanti-nanti sehingga pening jika dia tidak mendapatkan jawatan itu.

…………………………………………………..

Sabda Rasulullah s.a.w :

…………………………………………………..

” Tidak ada seorang pemimpin yang menguruskan urusan orang islam, lalu dia tidak bersungguh-sungguh ( menunaikan amanah ) dan tidak menasihati mereka, maka dia tidak akan masuk syurga bersama mereka “. ( Hadith riwayat Muslim )

…………………………………..

Justeru itu, sesungguhnya jawatan kepimpinan itu adalah satu amanah dan beban, akan terasa berat bebanan itu dan padanya penyesalan atas  sesiapa yang menikulnya, melainkan baginya keadilan, kesaksamaan dan ketaqwaan dalam menjalankan amanahnya apabila tibanya waktu perhitungan. Renunglah kata-kata khalifah Abu Bakr Al-Siddiq apabila dilantik sebagai khalifah : ” wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik dikalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat.

Orang yang lemah dikalangan kamu adalah kuat di sisiku sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat di kalangan kamu, lemah disisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak ( menghalang apa yang bukan haknya ), insyallah. Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tiada kamu yang meninggalkan jihad, melainkan Allah timpakan mereka dengan kehinaan. Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan Rasulnya. Jika aku derhakan Allah dan Rasulnya, maka tiada ketaatan untukku “. ( Al-Kamil fi Al-Tarikh, J1, m/s : 361 ).

………………………………………..

Wallahhu Ta’ala a’lam…

………………………………………

” Jika kamu berselisihan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalilah kepada Allah  (Al-Quran) dan Rasul (As-Sunnah) “

Surah An-Nisaa’ : 59 .

………………………………………….

minitramways.wordpress.com